Bagaimana menemukan dokter spesialis Mesothelioma?

Mesothelioma DoctorSetelah didiagnosis dengan Mesothelioma, penting untuk menemukan dokter yang mengerti benar dengan penyakit mesothelioma dan berbagai bentuk pengobatan khusus yang tersedia. Tentunya hal ini juga berlaku terhadap bentuk penyakit kanker yang lain. Ada banyak dokter yang mengkhususkan diri pada jenis kanker dan karena itu mampu menyediakan tingkat perawatan terbaik yang mungkin untuk pasien mereka.

Peran Gen Mesothelin dalam Pembentukan Kanker Mesothelioma

Karena Mesotelioma adalah suatu bentuk yang jarang dari kanker, kebanyakan dokter tidak yakin tentang kemajuan pengobatan diagnosis, dan gejala penyakit ini. Oleh karena itu, sangat penting bahwa pasien mencari spesialis yang memiliki pengetahuan tentang semua informasi terkini mengenai Mesothelioma. Nah, bagaimana menemuan dokter spesialis Mesothelioma?. Ada banyak cara untuk menanyakan tentang dokter spesialis Mesothelioma. Sebuah rujukan dari dokter atau bahkan dari Ikatan Dokter Indonesia yang paling membantu ketika menentukan dokter spesialis apa yang tepat untuk pasien dengan kanker mesothelioma.

Risiko Kanker Paru Pada Pekerja Terpapar Asbestos

Seorang dokter yang telah memutuskan untuk menjadi spesialis Mesothelioma mempunyai lisensi untuk praktek kedokteran dan juga telah lulus ujian khusus penyakit ini. Ada berbagai jenis spesialis yang berfokus pada aspek-aspek yang berbeda dari kanker ini. ahli onkologi bedah thorax, ahli onkologi medis dan onkologi radiasi dan semua akan bekerja bersama untuk menyusun rencana terbaik untuk melakukan tindakan pengobatan dan perawatan. Tidak hanya dokter spesialis terlibat, tetapi profesional kesehatan lainnya juga terlibat. Ahli Patologi, terapis pernafasan, pekerja sosial dan psikiater semua dapat membantu dalam menanggulangi bentuk kanker yang agresif ini.

Ketika memilih dokter Mesothelioma, penting untuk menanyakan banyak pertanyaan dan menanyakan latar belakang pendidikan sang dokter. Hubungan antara pasien dan dokter harus dibangun atas dasar kepercayaan dan rasa hormat. Menjaga alur komunikasi yang terbuka akan memastikan bahwa rencana perawatan terbaik bisa dilakukan.


 Bagikan

Studi Mesothelioma: Peran Gen Mesothelin dalam Pembentukan Kanker

Peneliti Jepang baru-baru ini menyelidiki mekanisme dari gen mesothelin yang mengakibatkan mesothelioma ganas. Studi ini dipublikasikan dalam jurnal kedokteran Human Pathology.

Mesothelioma adalah kanker yang jarang terjadi hampir secara keseluruhan disebabkan oleh paparan asbes. Karena tidak ada obat untuk penyakit ini, harapan hidup bagi sebagian besar pasien mesothelioma berkisar antara empat dan 18 bulan setelah diketahui diagnosis mesothelioma pastinya. Meskipun tidak ada obat sampai saat ini, beberapa pasien yang didiagnosis dini mesothelioma dapat diberikan kombinasi terapi agresif, seperti operasi, kemoterapi dan radiasi. Kombinasi terapi, yang dikenal sebagai terapi multimodality, saat ini memiliki peluang paling baik untuk memperpanjang umur pasien.

Sel Ganas Mesotelioma

Penulis penelitian menjelaskan, “metilasi Gene menyebabkan perkembangan tumor ganas pada beberapa tumor [mesothelioma ganas] yang secara histologis dibagi menjadi 3 subtipe, yaitu, epithelioid, sarcomatoid, dan jenis bifase, dan itu menunjukkan bahwa ekspresi mesothelin dibatasi untuk jenis epithelioid dan komponen epithelioid bifase tipe MM (malignant mesothelioma). Namun, mekanisme peraturan ekspresi belum diklarifikasi. ”

Pekerja Pipa Asbestos beresiko tinggi mengidap Mesothelioma

Sebanyak 118 spesimen paru-paru diteliti, termasuk 39 MM, 41 karsinoma paru-paru, 26 nonneoplastic lesi paru, dan 12 sampel jaringan paru-paru normal. Spesimen diuji untuk ekspresi mesothelin melalui uji imunohistokimia, bersama dengan status metilasi dari 20 lokasi promotor gen mesothelin.

Hasilnya menunjukkan mesothelin diekspresikan pada subtipe epithelioid dan bagian epithelioid dari subtipe bifase. Namun, ekspresi mesothelin tidak ditemukan baik dalam subtipe sarcomatoid maupun bagian sarcomatous dari jenis bifase. Promotor gen mesothelin secara signifikan mengalami hypomethylasi pada spesimen mesotehelioma ganas tanpa subtipe ketika dibandingkan dengan lesi paru lain dan contoh jaringan paru-paru normal.

Risiko asbes bagi para pekerja industri

Para peneliti menyimpulkan, “Penemuan ini menyarankan bahwa hypomethylasi dari promotor gen mesothelin mungkin secara spesifik terkait dengan pembentukan MM, terlepas dari status ekspresi, dan bahwa ekspresi protein mesothelin hilang pada jenis sarcomatoid karena beberapa mekanisme pengaturan posttranscriptional yang tidak diketahui . ”

Informasi tambahan tentang mesothelioma dapat ditemukan dalam artikel mesothelioma.

Referensi+


 Bagikan

Tukang pipa (Plumber) berisiko tinggi mengidap Mesothelioma

Tukang pipa (Plumber) adalah para pekerja industri paling berisiko untuk mengidap kanker mesothelioma yang mematikan. Itulah temuan dari studi industri asuransi baru-baru ini dilakukan di Inggris.

Dalam suatu laporan yang telah dipersiapkan oleh Claims National, menemukan bahwa tukang pipa atau mantan tukang pipa, serta listrik, pekerja konstruksi bangunan dan montir mobil, memiliki kemungkinan jauh lebih tinggi terkena kanker yang berkaitan dengan asbes dibandingkan orang yang bekerja di industri lain. Ini sebuah temuan yang didukung oleh para peneliti CDC di Amerika Serikat yang menemukan jumlah kematian karena mesothelioma antar tukang pipa dan memprediksi kejadian ini bisa terus meningkat selama 40 tahun.

Asbes merupakan bahan isolasi yang banyak digunakan dalam industri di seluruh dunia sampai tahun 1980-an. Hal ini terutama mengenai ketahan pipa terhadap temperatur ekstrim dan korosi. Meskipun tidak lagi digunakan dalam konstruksi baru – dan bahkan telah dilarang di lebih dari 40 negara (meskipun tidak di AS) – asbes masih ada di sekitar pipa air, dalam pipa fitting dan filamen pemanas air jutaan rumah tua dan bangunan komersial. Tukang pipa yang melakukan pemotongan pipa, perbaikan atau penggantian pipa, dapat melepaskan serat beracun yang merupakan cikal bakal timbulnya mesothelioma, kanker paru-paru, asbestosis dan penyakit lainnya.

Laporan asuransi Inggris memperingatkan tukang pipa dan ex-tukang pipa, mesothelioma adalah penyakit sangat berbahaya karena cenderung berkembang perlahan, dengan gejala yang dapat meniru kondisi lain, diagnosis mesothelioma awalnya sangat kecil kemungkinan ditemukan sampai penyakit ini secara bertahap berkembang dikemudian harinya. Menurut laporan tersebut “Gejala-gejala asbestosis sering hanya muncul 15 sampai 20 tahun setelah paparan awal untuk asbes. Gejala dimulai secara bertahap, dan mungkin menjadi lebih terlihat selama beberapa tahun. Gejala umum adalah sesak napas (awalnya setelah aktivitas fisik, tapi akhirnya sambil istirahat juga), batuk, mengi, dan sakit dada.”

Pada saat yang sama, ‘Daily Telegraph’ di Inggris melaporkan biaya yang dikeluarkan mantan tukang ledeng yang didiagnosa dengan mesotelioma di rumah sakit sekitar 175.000 poundsterling.


 Bagikan

Risiko Pekerja Terpapar Asbestos : Mesothelioma Kanker Paru

Semen EternitSetiap tahun, 2.000 sampai 3.000 orang Amerika meninggal karena mesothelioma, kanker pada selaput paru-paru atau perut yang berkembang dari menghirup serat asbes mikroskopis. Asbestos juga menyumbang ribuan kematian tambahan dari kanker paru-paru setiap tahun.

Jenis Pengobatan Kanker Ganas Mesothelioma

Menghirup asbes meningkatkan kemungkinan pengembangan mesothelioma dan kanker paru-paru dan penyakit pernapasan non-maligna lainnya seperti asbestosis, menurut ahli kanker. National Cancer Society melaporkan sekitar satu dari tujuh orang yang menderita asbestosis, sebuah jaringan parut kronis paru-paru yang disebabkan oleh kontak yang terlalu lama akibat asbes, akhirnya berkembang menjadi kanker paru. Semakin tinggi terpapar asbes, semakin tinggi risiko terkena kanker paru.

Para peneliti telah mengidentifikasi sejumlah faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan kanker bagi non-perokok.Para pekerja asbes yang tidak merokok menghadapi risiko lima kali lipat terkena kanker paru dibandingkan orang yang tidak merokok lainnya, menurut sebuah artikel di The New York Times.

Kombinasi Terapi Kanker Mesothelioma

Risiko bertambah tinggi untuk pekerja asbes yang merokok. Perokok yang telah terkena asbes menghadapi risiko jauh lebih tinggi terkena kanker paru-paru.

Asbes telah digunakan di ribuan produk seperti sirap atap, pipa air bersih, pelapis rem dan beberapa produk untuk kendaraan bermotor. Dalam dekade belakangan ini, penggunaan asbes telah menurun sejak akhir 1970-an, dan lebih dari 40 negara telah melarang penggunaan semua bentuk asbes. Hari ini, asbes dibatasi di Amerika Serikat, tetapi tidak dilarang. Orang-orang masih dapat terkena pada saat dilakukan pembongkaran atau renovasi bangunan yang mengandung asbes atau di tempat kerja yang masih menggunakan asbes. Beberapa pekerjaan seperti pekerja pembongkaran, dan tukang pipa memiliki resiko tinggi terpapar dan kemungkinan lebih tinggi terkena penyakit yang berhubungan dengan asbes.


 Bagikan

Kombinasi Obat-Radiasi untuk Terapi Kanker Mesothelioma

Pemetrexed disodium heptahydrate, nama senyawa kimianya adalah L-Glutamic acid, N-[4-[2-(2-amino-4,7-dihydro-4-oxo-1H pyrrolo[2,3-d]pyrimidin-5-yl)ethyl]benzoyl]-, disodium salt, heptahydrate. Warnanya putih dengan formula molekul C20H19N5Na2O6•7H2O dan berat molekulnya 597.49. Struktur formula Pemetrexed seperti ini:

Senyawa Molekul Pemetrexed

Pemetrexed, yang dipasarkan dengan nama dagang Alimta, adalah obat kemoterapi yang telah disetujui FDA untuk terapi mesothelioma pleural ganas. Peneliti Perancis melaporkan di European Lung Cancer Conference ke-2 bahwa tahap pertama uji klinis menyarankan bahwa Pemetrexed juga ditoleransi cukup baik dengan menggunakan dosis tinggi yang dikombinasikan dengan terapi radiasi konkuren untuk meningkatkan efektivitas sebagai pengobatan kanker paru-paru.

Percobaan pertama dilakukan dengan menggunakan Pemetrexed bersama dengan kemoterapi cisplatin dan radioterapi pada sembilan pasien kanker mesothelioma dengan stadium III non-small-cell lung cancer. Seorang pasien yang kesepuluh disingkirkan karena adanya progresifitas penyakit. Tujuh dari sembilan pasien yang tersisa menyelesaikan semua empat siklus kemoterapi, dan delapan dari mereka menyelesaikan terapi radiasi.

Satu pasien menerima dosis tertinggi pemetrexed grade 4 mengalami syok septik, dosis-limit menunjukkan toksisitas. Tetapi secara menyeluruh, pemetrexed ditoleransi cukup baik untuk meningkatkan kemungkinan membunuh sel-sel kanker.

Referensi
First trial of pemetrexed with radiation and chemo in lung cancer shows promising results – physorg
European Society for Medical Oncology

Baca lebih lanjut berbagai macam pengobatan Mesothelioma dan artikel kedokteran lainnya di blog Jevuska.

Macam-macam Pengobatan Kanker Ganas Mesothelioma

Gambaran Histologis Sel Kanker MesotheliomaPengobatan untuk malignant mesothelioma belum ditemukan, tetapi orang yang terkena penyakit ini masih memilih untuk menjalani pengobatan dengan metode campuran atau ikut dalam berbagai uji klinis. Macam-macam teknik pengobatan mesothelioma secara teratur dilakukan dengan prosedur bedah, terapi obat, dan terapi radiasi.

Gejala Kanker Ganas Mesothelioma

Meskipun pengobatan ini yang paling sering didapatkan, Anda dapat menemukan pilihan pengobatan lainnya yang kini meningkat popularitasnya. Beberapa pilihan pengobatan tersebut yaitu terapi gen, immunotherapy, dan terapi photodynamic.

Adapun prosedur bedah yang berbeda dilakukan pada penderita mesothelioma ganas ada 3 jenis yaitu prosedur bedah paliatif, prosedur pembedahan diagnostik, prosedur bedah kuratif. Bedah paliatif ditujukan untuk mengurangi gejala dan menghilangkan semua sel-sel kanker. Walaupun begitu, jenis operasi ini tidak terlalu dianjurkan.

Tujuan pembedahan kuratif adalah menghilangkan sebanyak mungkin kanker mesothelioma, dan berharap tipe terapi ini dapat sepenuhnya menyembuhkan orang. Operasi bedah kuratif biasanya diikuti kemoterapi atau dengan terapi radiasi.

Perbedaan pleural mesothelioma dan peritoneal mesothelioma

Bedah Diagnostik ditujukan untuk melakukan pendekatan dengan menemukan fakta adanya kanker atau tidak pada penderita. Prosedur ini merupakan tambahan yang dapat membantu mengidentifikasi dimana letak kanker, jika ditemukan, diagnosis mesothelioma biasanya masih dalam bentuk non-invasiv.

Obat kemoterapi diberikan secara intravena dengan tujuan menghancurkan jaringan kanker. Sel-sel kanker Mesothelioma berkembang sangat cepat dan pemberian kemoterapi akan lebih efektif jika diberikan secepatnya.

Terapi radiasi dilakukan dengan dengan membandingkan terapi obat, yang bertujuan menghancurkan jaringan kanker dan membatasi penyebaran sel kanker yang banyak sebisa mungkin. Cara ini juga disebut “radiasi pengion” dan biasanya digunakan setelah operasi dilakukan. Mekanisme kerjanya sama dengan perawatan paliatif yang juga tujukan untuk menghilangkan rasa sakit yang disebabkan oleh penyakit.

Prognosis Mesothelioma

Terapi Photodynamic biasanya digunakan jika kanker ganas mesothelioma masih kecil dan kurang efektif untuk kanker metastasis.Terapi photodynamic memerlukan terapi obat secara intravena yang nantinya sel kanker akan dibunuh akibat rentan terhadap tertentu.

Pengobatan Gen ini masih eksperimental dan memerlukan orang yang akan diinfeksi oleh suatu h?? virus yang nantinya melakukan perubahan secara genetik. Virus ini masuk ke sel kanker mesothelioma yang menyebabkan produksi protein. Beberapa waktu setelah virus menginfeksi penderita yang sudah berubah secara genetik, akan diberikan obat kemoterapi yang tidak merusak sel-sel normal, tetapi mampu mematikan sel kanker.

Imunoterapi diberikan unuk mencoba sistem kekebalan tubuh individu untuk menghancurkan sel-sel kanker. Dengan Imunoterapi aktif individu, sel ganas mesothelioma akan dihilangkan yang kemudian digunakan untuk memproduksi vaksin. Orang yang disuntikkan vaksin tersebut, akan mempunyai sistem imun yang mampu mengenali “sel vaksin mesothelioma ganas” sebagai zat berbahaya, sehingga adanya sel kanker itu sendiri dikenal sebagai zat berbahaya.

Referensi
Press Submission
Baca juga artikel kedokteran dan kesehatan lainnya seperti Tips pacu kekuatan memori otak dan Asuhan Kebidanan Keluarga di blog Jevuska.

Diagnosis Mesothelioma anak 12 tahun

peritoneal mesotheliomaTaylor Boerem, seorang anak laki-laki 12 tahun didiagnosis dengan mesothelioma peritoneal. Taylor di-diagnosis dengan stadium 4 mesothelioma peritoneal pada tanggal 24 Maret 2010. Mesothelioma adalah bentuk kanker yang hampir langka disebabkan oleh paparan asbes. Kebanyakan kasus terdiri dari jenis mesothelioma pleura dan berkembang di paru-paru, tetapi mesothelioma peritoneal berkembang di lapisan perut.

Hal ini sangat jarang untuk orang usia Taylor yang di-diagnosis dengan kanker ganas mesothelioma. Dari waktu seseorang terkena asbes, gejala sering terjadi antara 20 dan 50 tahun untuk muncul. Namun, anak-anak muda yang terkena asbes lebih rentan untuk berkembangnya penyakit ini dibandingkan dengan orang dewasa.

Orangtua Taylor, Trevor dan Mary Boerem, melihat putra mereka mengalami penurunan berat badan, kelelahan, sakit kepala, mual dan berkeringat di malam hari, yang semuanya gejala malignant mesothelioma. Keluarga awalnya mencoba perawatan chiropractic sebelum menjalani pembedahan eksplorasi pada tanggal 19 Maret 2010.

Setelah mengevaluasi hasil dan tes tambahan, kanker telah banyak ditemukan di sekitar perutnya. Mrs Boerem mengatakan bahwa penelitian menunjukkan Taylor adalah anak keenam untuk di-diagnosis dengan mesothelioma peritoneal dan ia adalah orang termuda saat ini yang terkena kanker.

Taylor telah menjalani operasi dan perawatan lainnya di National Institutes of Health di Bethesda, Maryland. Mengacu pada kondisi Taylor, Mrs Boerem berkata, “Dia telah mendengar dari orang lain mengenai prognosis mesothelioma ini.”

Referensi
Asbestos.com News 18 Juni 2010

Baca juga artikel mesothelioma lainnya seperti Vaksin untuk Mesothelioma dan Pengobatan Mesothelioma dengan Photodynamic Therapy di blog Jevuska.