Diabetes Mellitus Tipe 2 pada anak-anak

Beberapa tahun yang lalu, jarang terdengar seorang anak dengan diabetes tipe 2. Dulu kita berpikir bahwa jika diabetes mellitus terjadi di masa kanak-kanak, itu merupakan diabetes tipe 1, atau juvenil diabetes. Sekarang tidak lagi, menurut Centers for Disease Control (CDC), satu dari tiga anak-anak Amerika yang lahir pada tahun 2000 akan mengalami diabetes tipe 2, sebelumnya disebut diabetes dewas. Bagaimana Anda dapat mencegah ancaman bagi kesehatan anak Anda? Apa yang dapat Anda lakukan jika anak Anda didiagnosis dengan diabetes tipe 2 ? Berikut penjelasan Artikel kedokteran mengenai Diabetes Mellitus Tipe 2 pada anak-anak yang diambil dari berbagai referensi.

Apa yang dimaksud Diabetes tipe 2 pada anak ?

Sistem pencernaan menguraikan karbohidrat menjadi glukosa gula darah. Pankreas memproduksi hormon yang disebut insulin yang akan membawa glukosa dari pembuluh darah ke dalam sel-sel tubuh yang akan digunakan sebagai sumber energi.

Dalam diabetes tipe 2, sel-sel dalam tubuh seorang anak yang resisten terhadap efek insulin, glukosa menumpuk dalam aliran darah. Akhirnya, hal ini menyebabkan kadar glukosa pada tingkat berbahaya dalam darah.

Seiring waktu, tubuh menjadi semakin kurang mampu menangani semua glukosa dalam pembuluh darah. Gula darah tinggi dapat mengakibatkan komplikasi diabetes, seperti penyakit jantung, kebutaan, dan gagal ginjal.

Apa saja faktor risiko Diabetes tipe 2 pada anak?

Berikut faktor risiko yang berhubungan dengan peningkatan resiko diabetes tipe 2 pada anak-anak:

Artikel Diabetes Mellitus Tipe 2 Anak

  • Kelebihan berat badan
  • Riwayat keluarga diabetes
  • Jenis kelamin wanita
  • Kelompok etnis yang spesifik (American Indian, Afrika-Amerika, Asia, atau Hispanik / Latin)
  • Masalah lain dengan resistensi insulin (sebagian besar orang dengan diabetes tipe 2 di masa kanak-kanak didiagnosis pada awal pubertas, suatu tahap perkembangan di mana resistensi meningkat)

Satu faktor resiko terbesar diabetes tipe 2 pada anak-anak adalah kelebihan berat badan. Di USA, hampir satu dari setiap lima anak-anak dianggap kelebihan berat badan. Sekali seorang anak kelebihan berat badan, kemungkinan lebih dari dua kali lipat bahwa anak akan mengalami perkembangan diabetes. Satu atau lebih dari faktor-faktor ini berkontribusi terjadinya kelebihan berat badan atau obesitas:

  • Pola makan yang tidak sehat
  • Kurangnya aktivitas fisik
  • Cenderung di wariskan
  • Masalah hormon atau kondisi medis lainnya jarang terjadi

Selain itu, seperti halnya dengan orang dewasa, resiko diabetes tipe 2 pada anak-anak tampaknya berhubungan dengan kelebihan berat abdomen. Pola obesitas ini meningkatkan kemungkinan resistensi insulin dan resiko diabetes tipe 2.

Apa saja gejala diabetes tipe 2 pada anak?

Gejala diabetes tipe 2 pada anak-anak berkembang secara perlahan. Pada awalnya, mungkin tidak ada gejala. Pada akhirnya, Anda mungkin melihat satu atau lebih dari gejala-gejala ini:

  • Unexplained weight loss
  • Meningkatnya rasa lapar atau haus, bahkan setelah makan
  • Mulut kering
  • Sering buang air kecil
  • Kelelahan
  • Penglihatan kabur
  • Pernapasan berat
  • Penyembuhan luka yang lambat
  • Kulit gatal
  • Sering kesemutan di tangan atau kaki

Sekarang saatnya untuk mengunjungi dokter anak Anda jika Anda melihat gejala-gejala diabetes tersebut pada anak Anda.

Mengapa Diabetes tipe 2 pada anak-anak menjadi masalah yang serius?

Gejala-gejala Diabetes tipe 2 pada anak-anak kemungkinan sangat sedikit pada awalnya. Namun, masalah kesehatan yang serius mungkin akan berkembang. Ini adalah komplikasi yang terkait dengan diabetes tipe 2 pada anak-anak atau orang dewasa:

  • Kebutaan
  • Gagal ginjal
  • Penyakit jantung
  • Gangguan peredaran darah dan kerusakan saraf
  • Kematian yang cepat akibat komplikasi

Bagaimana Diabetes Type 2 pada anak dapat diobati?

Langkah pertama dalam mengobati diabetes tipe 2 untuk anak Anda adalah mengunjungi dokter. Dokter dapat menentukan apakah anak Anda kelebihan berat badan berdasarkan usia anak Anda dan tingginya. Dokter juga dapat meminta anak Anda untuk di tes glukosa darah, untuk melihat apakah anak Anda memiliki diabetes atau pradiabetes.

Jika anak Anda memiliki diabetes, Anda dan anak Anda akan bekerja sama dengan dokter dan para medis lainnya untuk membuat rencana pengelolaan diabetes. Para medis terdiri dari seorang diabetes educator, seorang dietitian (ahli nutrisi), dan seorang perawat diabetes.

Tujuannya adalah untuk mengurangi glukosa darah anak Anda kembali normal. Strategi utama adalah untuk membantu anak Anda mencapai berat badan normal. Perencanaan penanganan terhadap anak Anda mungkin mencakup langkah-langkah ini:

  • Belajar untuk membuat pilihan makanan yang bijaksana, terutama mengurangi jumlah lemak dan permen
  • Meningkatkan aktivitas fisik setidaknya 30 menit setiap hari
  • Pemberian obat-obatan

Bagaimana Diabetes Type 2 pada anak dapat dicegah?

Langkah yang sama digunakan untuk mengobati diabetes tipe 2 pada anak-anak dapat juga digunakan untuk pencegahan. Mengurangi lemak dan gula-gula dalam makanan anak Anda. Pastikan anak Anda melakukan aktivitas fisik minimal 30 menit setiap harinya. Kenyataannya, penelitian menunjukkan bahwa latihan memiliki efek yang sangat siginifikan mengurangi resistensi insulin. Kedua strategi tersebut dapat membantu anak Anda mencapai atau mempertahankan berat badan normal dan kadar glukosa darah normal.

Masalah Khusus yang perlu diperhatikan pada Diabetes Type 2 pada anak

Anak-anak – terutama remaja – kemungkinan susah dalam pengaturan waktu untuk mencegah atau mengelola diabetes tipe 2. Anda dapat membantu dengan mengikuti beberapa saran di bawah ini:

  • Bicarakan dengan anak Anda secara jujur tetapi tetap support mengenai kesehatan dan berat badan. Dorong anak Anda untuk berbicara tentang keprihatinannya.
  • Jangan melakukan perlakuan secara khusus pada anak Anda dalam hal diet dan aktivitas.
  • Meningkatkan kegiatan kesukaan anak Anda, sementara pada saat yang sama mengurangi aktivitas seperti menghabiskan waktu dengan menonton TV atau bermain video game.
  • Jika anak anda menolak untuk mengikuti rencana nya, cobalah untuk mencari tahu mengapa. Remaja, misalnya, berurusan dengan perubahan hormon, tuntutan pada waktu mereka, pengaruh teman sebayanya, dan faktor lain yang tampaknya lebih penting bagi mereka daripada mengurus diabetes.
  • Lakukan langkah-langkah dengan bijaksana seperti memberikan hadiah khusus bagi anak Anda ketika dia berhasil mencapai segala sesuatunya.
  • Bicaralah dengan diabetes pendidik, dokter, ahli diet, atau para medis diabetes profesional lainnya tentang gagasan bagaimana membantu anak Anda menjadi lebih sehat.

Dengan bekerja sama, Anda, anak Anda dan para medis diabetes dapat lebih yakin bahwa anak Anda akan tetap sehat selama bertahun-tahun yang akan datang.

Leave a Reply

*

*