Manfaat kontrasepsi hormonal disamping mencegah kehamilan

Keuntungan kontrasepsi hormonal sangat luas disamping mencegah terjadinya kehamilan, menurut sebuah buletin yang dikeluarkan oleh American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) dan diterbitkan dalam Obstetrics & Gynecology edisi Januari 2010.

“Kami sudah mengenal selama bertahun-tahun bahwa kontrasepsi hormonal memiliki keuntungan kesehatan diluar mencegah kehamilan,” kata penulis Robert L. Reid, MD, dari Kingston, Ontario, Kanada sebagai penulis utama, dalam suatu rilis berita.

Selama tahun-tahun reproduksi, lebih dari 80% wanita di Amerika Serikat menggunakan beberapa bentuk kontrasepsi hormonal, seperti kontrasepsi oral atau pil, patch, single-rod progestin dan implan lainnya, suntikan, cincin vagina, dan intrauterine device (IUD). Selain untuk mencegah kehamilan yang tidak direncanakan, kontrasepsi hormonal digunakan untuk mengobati gangguan menstruasi termasuk dismenore dan menoragia dengan efektif.

Laporan menunjukkan, sampai 90% wanita muda dismenore, yang merupakan penyebab utama absen sekolah dan bekerja. Jika tidak diobati, menoragia dapat menyebabkan anemia. Sekitar tiga perempat wanita dengan dismenore menanggapi dengan positif kombinasi pengibatan dengan kontrasepsi oral, dan cincin vagina mungkin sama efektifnya.
intrauterine device
Strategi pengobatan dengan biaya yang paling efektif untuk menoragia dapat menggunakan kombinasi kontrasepsi oral selama 1 tahun, diikuti dengan penggunaan alat kontrasepsi Levonorgestrel. Levonorgestrel sistem intrauterine hasilnya lebih baik dibandingkan dengan norethindrone untuk pengobatan perdarahan yang banyak. Siklus kontrasepsi oral kombinasi dapat mengurangi perdarahan menstruasi sebesar 40% sampai 50%, atau bahkan lebih, dalam masa siklus kombinasi kontrasepsi oral (84 hari). Namun, perpanjangan siklus kontrasepsi oral dapat menyebabkan bercak dalam tingkat yang lebih tinggi.

Beberapa bukti menunjukkan bahwa kombinasi Estradiol ditambah Ethinyl drospirenone dapat mengurangi gejala gangguan premenstrual dysphoric.

Penggunaan kontrasepsi kombinasi mengandung estrogen dan progesteron dikaitkan dengan rendahnya resiko terjadinya kanker endometrium (pengurangan risiko 50% dibandingkan yang tidak pernah menggunakan), kanker ovarium (pengurangan risiko 27), dan kanker kolorektal.

Selain itu, kontrasepsi kombinasi dapat menghambat produksi androgen dan karenanya mengurangi hirsutisme dan jerawat. Kontrasepsi yang mengandung drospirenone atau cyproterone acetate mungkin paling efektif untuk pengobatan hirsutisme, tetapi semua kombinasi kontrasepsi tampak sama efektifnya terhadap pengobatan acne atau jerawat.

Dari teori, kontrasepsi hormonal juga mungkin sebenarnya bermanfaat dalam mencegah migrain haid, mengobati nyeri panggul yang disebabkan oleh endometriosis, dan mengobati pendarahan dari uterine fibroids. Extended-cycle atau kontrasepsi hormonal secara berkesinambungan dapat mengurangi frekuensi menstruasi migrain, tapi gabungan kontrasepsi oral dikaitkan dengan kemungkinan peningkatan terjadinya risiko stroke pada wanita dengan migren yang berumur 35 tahun atau lebih, yang merokok, atau yang memiliki tanda-tanda focal neurologic. Gabungan kontrasepsi oral karenanya harus dihindari pada wanita dengan kondisi tersebut.

“Kombinasi kontrasepsi oral efektif dalam menormalkan menstruasi yang tidak teratur, mengurangi gejala gangguan pramenstruasi dysphoric, memperbaiki jerawat” kata Dr Reid .

Rekomendasi pengobatan berdasarkan kebaikan atau bukti ilmiah yang konsisten (level A), adalah sebagai berikut:

  • Gabungan kontrasepsi oral tidak boleh digunakan pada pasien dengan kista ovarium.
  • Gabungan menggunakan kontrasepsi hormon telah terbukti dapat menurunkan risiko kanker endometrium dan kanker ovarium.
  • Gabungan kontrasepsi oral telah terbukti dapat mengatur dan mengurangi pendarahan menstruasi, untuk mengobati dismenore, untuk mengurangi gejala gangguan pramenstruasi dysphoric, dan untuk mengobati jerawat.

Rekomendasi pengobatan berdasarkan keterbatasan atau bukti ilmiah yang tidak begitu konsisten (level B), adalah sebagai berikut:

  • Gabungan kontrasepsi oral tidak berhubungan dengan peningkatan risiko terjadinya uterine leiomyoma, berdasarkan bukti-bukti terbatas.
  • Pada wanita yang masih ingin hamil, kontrasepsi hormonal harus dipertimbangkan untuk pengobatan menoragia.

Referensi:
Medscape Medical News, December 31, 2009.

Leave a Reply

*

*