Skizofrenia: Subtipe Skizofrenia

Skizofrenia adalah penyakit seumur hidup yang tidak dapat disembuhkan, tetapi biasanya dapat dikontrol dengan perawatan yang tepat.

Schizophrenia

Skizofrenia adalah gangguan otak serius yang mengubah cara orang berpikir, bertindak, mengungkapkan emosi, merasakan realitas dan berhubungan dengan orang lain. Orang-orang dengan skizofrenia–yang paling kronis sering memiliki masalah dalam masyarakat, di tempat kerja, di sekolah, dan dalam hubungan sosial. Skizofrenia dapat meninggalkan penderita takut dan menarik diri. Skizofrenia adalah penyakit seumur hidup yang tidak dapat disembuhkan, tetapi biasanya dapat dikontrol dengan perawatan yang tepat.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, skizofrenia bukanlah kepribadian ganda. Skizofrenia adalah psikosis, sejenis penyakit mental di mana seseorang tidak dapat mengatakan apa yang nyata dari apa yang dibayangkan. Kadang-kadang, orang-orang dengan gangguan psikotik kehilangan sentuhan dengan realitas. Dunia mungkin tampak berantakan dan membingungkan pikiran, gambar dan suara. Perilaku orang dengan skizofrenia mungkin sangat aneh dan bahkan mengejutkan. Tiba-tiba berubah dalam hal kepribadian dan perilaku yang terjadi ketika penderita skizofrenia kehilangan sentuhan dengan realitas, disebut episode psikotik.

Skizofrenia bervariasi dalam tingkat keparahan dari orang ke orang. Beberapa orang memiliki hanya satu episode psikotik sementara orang lain memiliki banyak episode selama seumur hidup tapi dapat hidup relatif normal antara episode. Orang dengan kelainan ini mungkin mengalami penurunan fungsi dari waktu ke waktu. Gejala skizofrenia tampak memburuk dan meningkat dalam siklus yang dikenal sebagai relaps dan remisi.

Skizofrenia adalah istilah yang diberikan kepada sekelompok gangguan mental yang kompleks. Namun, jenis skizofrenia mungkin memiliki beberapa gejala yang sama. Ada beberapa subtipe skizofrenia berdasarkan gejala:

– Skizofrenia Paranoid : orang-orang dengan jenis ini sibuk dengan keyakinan palsu (delusi) tentang dianiaya atau dihukum oleh seseorang. Mereka berpikir, berbicara dan emosi, namun, tetap cukup normal.

– Disorganized schizophrenia: orang-orang dengan jenis ini sering bingung dan tidak koheren, dan berbicara campur aduk . Perilaku mereka mungkin emosi atau datar, bahkan konyol atau kekanak-kanakan. Sering mereka memiliki perilaku yang mungkin mengganggu kemampuan mereka untuk melakukan kegiatan normal sehari-hari seperti mandi atau menyiapkan makanan.

– Skizofrenia Katatonik: gejala paling mencolok dari jenis ini adalah bagian fisik. Orang dengan skizofrenia catatonic umumnya bergerak dan tidak responsif terhdap dunia di sekitar mereka. Mereka sering menjadi sangat kaku dan tidak mau pindah. Kadang-kadang, orang-orang ini memiliki gerakan yang aneh seperti meringis atau menganggap aneh suatu postur. Atau, mereka mungkin mengulangi kata atau frase yang hanya dituturkan oleh orang lain. Orang dengan skizofrenia catatonic terjadi peningkatan risiko kekurangan gizi, kelelahan, atau cedera yang diakibatkan diri sendiri.

– Undifferentiated schizophrenia: subtipe ini didiagnosis ketika seseorang menunjukkan gejala yang tidak jelas mewakili salah satu subtipe tiga lainnya.

– Skizofrenia Residual: Dalam jenis skizofrenia ini, gejala keparahan skizofrenia menurun. Halusinasi, delusi, atau gejala lain mungkin masih ada tapi lebih berkurang ketika awalnya didiagnosis skizofrenia.

Author: Jevuska

Rachmanuddin Chair Yahya a.k.a Jevuska is the founder of Jevuska.Com, a qualified web about offering medical articles, blogging, tips, and tutorial of WordPress. Having written for Jevuska since 2007.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Use tag [php] to add code, e.g. [php]<?php echo $var; ?>[/php]